Monday, February 8, 2010

Tak pernah kusangka!


Bila nak kawen? Abangnya bila pulak? tah lah! macam-macam soalan yang menerjah bila usia menginjak tua...hah! tua ke? baru 30 tahun.......Kadang-kadang memang rasa terlambat, tapi kadang-kadang juga, rasa masih panjang lagi masa untuk itu semua. Pengorbanan untuk ibu dan abah pun masih belum terbalas. Mereka masih muda lagi dari pandangan mata aku, kerana masih banyak lagi tanggungjawab mereka terhadap keluarga dan anak-anak. Ini kan pula aku yang baru mencecah usia sebegini. Aku dapat rasakan selagi mereka hidup, aku tidak akan berkahwin selain hanya memikirkan soal kahwin, memanglah setiap ibu bapa ingin melihat anaknya ke jinjang pelamin sebelum menghembuskan nafas yang terakhir...Tapi dengan keadaan aku yang tidak mengizinkan, rasanya tidak sanggup aku nak menyusahkan diri.


Gusar, benci, marah, meluat dan bermacam-macam lagi yang bermain di benak fikiranku. Peristiwa malam tadi masih segar berlegar. Benarkah apa yang aku lihat dan dengar? Semua ini benar-benar membuatkan aku terlalu berhati-hati, lebih-lebih lagi dalam soal mencari jodoh. Kalau boleh aku tidak mahu masalah seperti ini menghantui hidup aku di hari muka. Aku akan terus berdoa supaya Allah jauhi diri ini dari perkara yang tidak diingini sambil mempermudahkan jalanku di dunia ini. Walaupun ku sedar,semua ini adalah ujian dariMu Ya Tuhan, tetapi kau kuat dan tetapkan semangatku untuk terus tabah mengharungi apa jua yang mendatang...Aku cuma seorang hamba, padaku ada tadbir, tetapi pada Allah segala Takdir, lalu akan kucuba serasikan tadbir mengikut takdirMu! Insyaallah. inilah hakikat kehidupan...

"Ada ujian yang datang melanda, ada perangkap menunggu mangsa, Akan ku kuatkan kaki melangkah, Bila disapa duri yang menanti, Akan kukaburkan mata yang meratap, Pada debu yang pasti hinggap, Mengharap senang dalam berjuang, Bagai merindu rembulan di tengah siang, jalannya tak seindah sentuhan mata, Pangkalnya jauh hujungya belum tiba."




1 comments:

romibaiduri zahar said...

"Ada ujian yang datang melanda, ada perangkap menunggu mangsa, Akan ku kuatkan kaki melangkah, Bila disapa duri yang menanti, Akan kukaburkan mata yang meratap, Pada debu yang pasti hinggap, Mengharap senang dalam berjuang, Bagai merindu rembulan di tengah siang, jalannya tak seindah sentuhan mata, Pangkalnya jauh hujungya belum tiba."

Suka sangat ayat-ayat ni...